Select Page

Saat ini saya sedang mengerjakan Project FEED. Dimana dalam project tersebut terdapat Air Cooled Heat Exchanger and Pump.
Yang ingin saya tanyakan :
Untuk Pump——-> Di site sudah terdapat Pump existing dengan Pressure 22 kg/cm2, sedangkan sesuai proses kebutuhan Pressure 14 kg/cm2. Dengan cara bagaimana agar pompa existing bisa berubah menjadi Pressure yg diinginkan?

Tanya – jeffri agus

Saat ini saya sedang mengerjakan Project FEED. Dimana dalam project tersebut terdapat Air Cooled Heat Exchanger and Pump.
Yang ingin saya tanyakan :
Untuk Pump——-> Di site sudah terdapat Pump existing dengan Pressure 22 kg/cm2, sedangkan sesuai proses kebutuhan
                            Pressure 14 kg/cm2. Dengan cara bagaimana agar pompa existing bisa berubah menjadi Pressure yg diinginkan?

Untuk Air Cooled H.E——>1. Jika kita ingin memesan sebuah pompa ke vendor tentunya kita harus tahu berapa Head atau Kw yang diinginkan. Jika
                                        ingin memesan Air Cooled Heat Exchanger, parameter pokok apa yg kita perlukan untuk vendor?
                                       2. Adakah vendor lokal untuk Air Cooled Heat Exchanger.
                                       3. Bagaimana cara menentukan harga Cost Estimate untuk Air Cooled Heat Exchanger.
                                       4. Contoh Datasheet untuk Air Cooled Heat Exchanger.
Terima kasih banyak sebelumnya.

Tanggapan 1 – Crootth Crootth

Dear Jeffri

1.  Untuk upgrade discharge pressure, bisa dengan pompa yang sama tapi di restaging (tapi mengingat penambahan Disch Press hampir dua kali lipat, kemungkinannya lebih terbatas), mengganti dengan pompa lain yang setipe tapi dengan disch pressure yang lebih besar, (jika pompa sekarang centrifugal) menggantinya dengan tipe possitive displacement, menambahkan satu pompa lain dengan arrangement “series”, dll
2. Parameter yang kudu diketahui tekanan masuk, Pressure drop yang diinginkan, flowrate umpan, temperature masuk, temperature keluar, komposisi. Parameter lain ditentukan sesuai dengan API 661. Demikian juga dengan datasheetnya
3. Company yang mumpuni biasa punya daftar cost tersendiri, jadi tinggal klik klik, angka keluar. Cara lain mengira ngira cost estimate paling afdol yah undang vendor vendornya untuk memaparkan produknya, lalu perkirakan beaya EPCnya. Paling konservatif dengan panduan buku atau majalah Chemical Engineering Index (CEI) yang kemungkinan melesetnya juga besar.

Tanggapan 2 – witoyo witoyo

Mas DAM dan Mas Jeffri,

Pompa pressure yg dibutuhkan lebih rendah dari existing pump, existing 22 kg/cm2 sedangkan yg dibutuhkan hanya 14 kg/cm2. Caranya tinggal pasang control valve di discharge nya pompa downstreamnya minimum flow pompa.

Untuk Air Cooled HE, sama dengan advise nya mas DAM.

Salam dan semoga bermanfaat,

Tanggapan 3 – Crootth Crootth

Wah, saya udah menua nih, ngga teliti lagi, maafkan

Kurang lebih caranya sama dengan yang diusulkan mas Witoyo, namun perlu diketahui bahwa ada banyak energi yang hilang jika pompa dioperasikan sdi bawah kondisi optimumnya. jadi apa ngga lebih mending ganti dengan pompa baru saja?

Tanggapan 4 – witoyo witoyo

Mas DAM,

Bisa juga ganti pompa, hanya saja budget cost nya akan lebih besar. Belum lagi pondasinya juga akan berubah karena dimensi pompa mungkin akan berbeda, pipa suction dan discharge orientasi akan berubah, perlu cut and re weld, menyesuaikan orientasi suction dan discharge nozzlenya pompa.

Bisa juga impeller pompa nya di trimming/ dipotong sesuai dengan affinity law. Hanya saja jika pompa impellernya di trimming maka kapasitas pompa juga akan menurun sesuai diameter impeller dan affinity law.

Jika saya, saya akan menambahkan control valve dengan CV sesuai dengan pressure drop yg diinginkan.

Salam dan semoga membantu,

Share This