Select Page

“Biasanya, untuk plate yang tipis ( 1 mm ) jointnya lap joint.┬áDan pengelasannya dengan cara sedikit cepat, sehingga heat inputnya kecil dan yang namanya distorsi bisa sedikit jadinya.”

 

Tanya – Heru Ashadi

 

Dear rekan,

Mungkin ada rekan-rekan yang punya pengalaman melakukan pengelasan dengan plat stainless 304 tebal 1 mm. Aplikasinya untuk selimut tangki dengan support rangka dari plat yang sama tebal 2 mm.Pada tangki yang sudah kami welding sisi sambungan terakhir tidak bertemu (gap sekitar 3 mm) dan permukaan bergelombang. Welder menggunakan TIG dengan back up gas Argon dan angin sangat mempengaruhi kestabilan api welding.

Mohon pencerahannya.

 

Tanggapan 1 – darma_yadi

Teknik pengelasan dg menggunakan TIG dg Back up Argon sudah benar..lanjut

 

Tanggapan 2 – Dirman Artib

 

Pak Heru,

Desain welding joint nya spt apa pak? Spt lap joint-kah? Sepertinya ini adalah keperluan khusus (karena welding line terakhir tak bertemu, maksudnya gimana pak?) Mohon info lebih detail.

 

Tanggapan 3 – Heru Ashadi

 

Sambungan butt joint, ketika akan di welding ada gap 3 mm pada sisi pertemuannya (material tekor). Adakah ketebalan minimal plat stainless yg bisa di welding?

 

Tanggapan 4 – Ahmad Komaruddin

Pak Heru, Bila gap yang terjadi mempersulit pengelasan, mungkin bisa anda lakukan buttering (pelapisan pada 2 sisi base metal yg akan djoint dengan weld metal yg anda gunakan) untuk memperkecil gap tersebut.

 

Tanggapan 5 – Faisal Reza

Sudah lama saya tidak menyentuh pengelasan….

coba dilihat di AWS d1.1 (saya kira masih ranah struktur ya? karena tidak pressure contained) ttg ratio antara gap dan thickness…

utk metallurginya saya kira SS mampu menerima panas dgn setipis itu …asalkan PQR nya lulus….tidak ada masalah tentang ketipisan dari SS itu sendiri (secara metalurgi)

secara struktural….saya agak lupa berapa yg dibutuhkan agara pengelasan ini kuat (utk penentuan ratio gap dan thickness….ini yg perlu anda cari di AWS)

 

Tanggapan 6 – Faisal Reza

Saya kira juga kalau ini gap nya terlampau besar daripada thickness nya (ratio nya besar) maka diperlukan beberapa pass atau tambahan….maka diperlukan heat input dan stress yg tinggi….jadi ada kumgkinan juga tidak terkualifikasi PQR nya…termasuk PWHT nya….

meski dgn catatan PWHT utk beberapa jenis SS adalah sangat2 riskan…

Tapi silahkan dicara dulu ttg ratio gap dan thickness ini di AWS lalu dibuat PQR….kalau tidak lulus uji nya…?? mgkin bisa diskusi lagi kedepannya…ttg implikasi selimut tank ini…dan bisa dianalisa secara lebih mendalam lagi…

 

Tanggapan 7 – Dirman Artib

Saya terus terang belum pernah melihat dan mengalami tuntutan butt weld untuk plat setebal 1 mm (nggak kebayang design joint-nya + welding proses TIG yg direncanakan).

Mungkin rekan-rekan lain yg berpengalaman dapat memberi saran.

 

Tanggapan 8 – Faisal Reza

Ada utk delicate instrument…. kebanyakannya memang kalau nggak laser welding juga TIG…..machining utk bevel nya juga khusus

tapi betul juga kalau utk selimut tangki?? saya tidak membayangkan bgmana machining nya…utk delicate instrument sih banyak…bhkan sampai 0.5 mm sekalipun…

 

Tanggapan 9 – Teuku Machfud

Pak Reza, bukannya aws d1.1 minimal thk 3mm ya…Wps nya sendiri gimana pak???

 

Tanggapan 10 – darma_yadi

Biasanya, utk plate yang tipis ( 1 mm ) jointnya lap joint..

Dan pengelasannya dg cara sedikit cepat, sehingga heat inputnya kecil dan yang namanya distorsi bisa sedikit jadinya.

 

Tanggapan 11 – Heru Ashadi

Terimakasih atas pencerahan rekan semua, karena keterbatasan alat dan space lokasi, akhirnya gap disisipkan potongan plat kemudian di welding, memang akhirnya terjadi distorsi apalagi heat input dibatasi untuk menghindari bahaya kebakaran dari isolator poliurethane.

 

Tanggapan 12 – Faisal Reza

Saya lupa utk AWS makanya itu supaya dilihat disana….

seingat saya pernah ngelas 1 mm s316 dgn laser….tapi pakai asme IX meskipun sebenrnya dulu utk aerospace component….

utk aws saya lupa….terus terang bhkan asme pun lupa….sudah 5 thaun tidak di perweldingan….mgkin utk proses metallurgy nya saya masih nempel di kepala….

utk WPS….ya itu yg perlu dipikirkan….bukannya ini utk mendevelop WPS nya dulu khan?? sebelum dilakukan peweldingan….ya monggo dilihat dulu standar2 nya…best practice perusahaan…..preQ-WPS..dan lalu dibuat PQR nya….sebelum dapat WPS….

saya kira kalau tanya saya mengenai detil WPS….shrsnya bukan disini

 

Tanggapan 13 – Faisal Reza

Pinter pak….tapi seharusnya mgkin selimutnya itu dipotong dulu di kedua edge….lalu baru dipasang plate yg serupa ditengah dan diperkirakan distribusi heat input…dan bevellingnya …saya kira bisa dihitung…

shg residual stress dan distorsi bisa di eliminasi…