Pengamat ekonomi Mohamad Sadli meminta, pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono tidak mencabut kebijakan kenaikan bahan bakar minyak (BBM), karena akan memberikan pengaruh yang lebih merugikan.