Pengertian plus (+) dan minus (-) pada axial monitor menunjukkan arah normal/active dari pergerakan axial rotor pada saat rotor beroperasi normal. Biasanya pada axial monitor ‘JADUL’ (jaman dulu) sering dicantumkan Normal atau Counter. Arah pergerakan Normal/active dari rotor tsb dapat ditemukan di manual equipment tsb. Karena rotor akan selalu berada di arah active, maka besaran axial yang diijinkan sampai +0.25 mm. kondisi tsb tentunya menyebabkan babit/white metal di thrust pad pada posisi active telah termakan sebanyak 0.16 mm dari kondisi awal (dengan data actual total float 0.18, +- 0.09).

Tanya – mundir mundir

Dear All,

Mohon pecarahannya…Saya mempunyai pompa Amine dengan settingan axial probe sbb:

alert : -0.05mm and +0.23mm.

trip : – 0.08mm and +0.25mm.

actual floting : 0.18mm.

Yang saya tanyakan:

1. Apa yang menjadi dasar pertimbangan settingan tersebut, kenapa setting probe antara pergerakan shaft inactive(-) and active (+) tidk sama?

2. Gimana caranya untuk menentukan shaft center (zero position)?

Tanggapan 1 – Rury Novrian

Pak Mundir,

1. pengertian plus (+) dan minus (-) pada axial monitor menunjukkan arah normal/active dari pergerakan axial rotor pada saat rotor beroperasi normal. Biasanya pada axial monitor ‘JADUL’ (jaman dulu) sering dicantumkan Normal atau Counter. Arah pergerakan Normal/active dari rotor tsb dapat ditemukan di manual equipment tsb. Karena rotor akan selalu berada di arah active, maka besaran axial yang diijinkan sampai +0.25 mm. kondisi tsb tentunya menyebabkan babit/white metal di thrust pad pada posisi active telah termakan sebanyak 0.16 mm dari kondisi awal (dengan data actual total float 0.18, +- 0.09). kenapa diijinkan bergerak sampai +0.25 mm? hal itu karena dengan bergerak sampai +0.25 mm tsb, clearance antara rotor dan stator sudah sampai titik terdekat yang diijinkan. Jika bergerak lebih dari +0.25 mm, rotor dan stator bisa bersentuhan (rubbing) dan hal ini tentu dapat menyebabkan catastrophic failure. Oleh karena itu axial monitor harus mengenerate trip signal ke equipment control system untuk menghentikan unit. Kenapa pada sisi in active/minus trip level di set hanya sampai -0.08?hal tsb disebabkan karena bila rotor bergerak kearah minus/counter maka dipastikan terjadi process problem seperti surge, stall, cavitations. Dimana problem tsb dapat mengakibatkan rotor bergerak reverse ke in active side. Nah bila pergerakan tsb sudah menyentuh -0.08, maka equipment harus trip untuk mencegah catastrophic failure juga. Karena pada saat running normal operation, rotor tidak boleh bergerak kearah counter terlalu jauh dari setengah dari total floatnya. Oleh karena itu jika kita melakukan inspection thrust pad saat overhaul, tebal babit in active biasanya masih dalam kondisi normal dan tanpa ada indikasi rubbing. Tidak seperti yang terdapat di thrust pad babit active side. Oleh karena itulah kenapa diaxial monitor tercantum minus dan plus. Bila verifikasi dari axial monitornya oleh instrument dilakukan dengan kaedah yang benar, maka pada saat equipment running normal penunjukan bar graph atau nilai pergerakan axialnya menuju kearah sisi plus/normal. Dan bila ditemukan bar braph nya bergerak kearah minus pada saat normal operation, dipastikan process problem sedang terjadi pada equipment tsb. Tetapi kebanyak axial monitor yang saya temukan, tidak memperhatikan maksud dari nilai plus dan minus tsb. Karena pada saat beroperasi normal tanpa ada process problem), bar graph sudah berada disisi minus/counter. Setelah saya cross check dengan instrument crew, ditemukan kalau setting/verifikasi toward to probe dan away from probe yang mereka lakukan terbalik.

2. Cara menentukan zero position bisa dilakukan dengan 2 cara. Cara pertama dengan pengecekan mechanical total floating dengan bantuan magnetic dial dan dengan nilai totoal float tsb baru kemudian rotor dibawa ke posisi tengah dan kemudian axial probe kita install pada bracketnya dan di setting pada nilai gap -10 vdc. Cara pertama ini biasa disebut mechanical bump test.
Cara ke dua dilakukan pengecekan axial total float dengan axial probe terpasang pada bracketnya. Dari data volt dc yang didapat pada saat pengecekan total float tsb kemudian dibagi dibagi 2 dan di hasilnya ditambah atau dikurangin dengan -10 vdc. Hasil data pengurangan tsb dapat digunakan oleh kita untuk menyetting axial probe sebanya volt dc yang di dapat dari hasil kalkulasi td walaupun rotor sudah mentok di posisi inactive ataupun active side. Cara kedua ini biasanya disebut electronic bump test. Semoga membantu.

Tanggapan 2 – mundir mundir

Dear Pak Rury,

Terima kasih atas penjelasanya…
Kemarin kami telah selesai memasang axial probe dg zero position pada nilai gap -9.75 vdc.