Saya perlu pencerahan untuk standarisasi dan sertifikasi API untuk pelumas.
Is there any institution in Indonesia which provide API certification for lube oil?
Is there any private labolatory that provide performance level test and engine test for lube oil? (except lemigas).
Is there any company who provide base oil and the additives for lube?

Tanya – adhia@elnusa

BlankDear rekan migas,

Saya perlu pencerahan untuk standarisasi dan sertifikasi API untuk pelumas.

Is there any institution in Indonesia which provide API certification for lube oil?

Is there any private labolatory that provide performance level test and engine test for lube oil? (except lemigas)

Is there any company who provide base oil and the additives for lube?

Thanx anyway

Tanggapan 1 – David@mkpi.panasonic

Saya termasuk newbie di milist ini, mau nanya nih ama … yang tau banget?

1. Instrument kontrol yang digunakan untuk Industri Construction itu apa sih ?

2. Initial step untuk belajar DCS itu gampangnya gimana. ke PLC dulu kah atau programming nya ?

3. Mengenai arsitektur DCS, simplenya kayak apa sih ?

Tanggapan 2 – aam@softhome

2. Initial step untuk belajar DCS itu gampangnya gimana. ke PLC dulu kah atau programming nya ?

Kalau boleh saran sih, mengerti dulu konsep dasar dari DCS itu apa ?? apa saja variabel-variable dalamnya. Terus baru mendalami PLC, dan programmingnya. Karena jika anda hanya belajar PLC dan programming. seperti belajar tanpa tujuan yang jelas.

Jika kita mengerti DCS itu apa dan bagaimana. Nah untuk mempelaljri komponen berikutnya seperti PLC kita sudah ada gambaran apa yang akan dilakukan dengan PLC .. dst..

3. Mengenai arsitektur DCS, simplenya kayak apa sih ?

Artikel mengenai DCS setahu saya pernah dikirim sama Pak Waskita dari Wifgas. Kebtulan back-up data saya pernah crash jadi saya juga kehilangan file-nya Mungkin bisa dimintar sama moderator … 🙂

Kalau teori mengenai PLC dan sedikit mengenai programming ( Ladder ) http://claymore.engineer.gvsu.edu/~jackh/books/plcs/

Selamat menikmati.

Kami siap sharing informasi …

Tanggapan 3 – JIrawan@mcdermott

Saya coba beri tanggapan nomor dua aja yah (khusus PLC aja..DCS mungkin agak2 mirip …. cuman belum pernah megang …. baru lihat saja)…. dulu PLC untuk system control skala kecil (biasanya cuman diskrit2 (ON/OFF) aja kalo DCS skala besar (bisa diskrit, bisa analog) … seiiring dg teknologi processor yang berkembang pesat…. maka PLC pun berkembang pesat juga….

malah ada orang PLC berpromosi ….. yang bisa dilakukan DCS… skrg sudah bisa dilakukan PLC ….. soalnya pernah ada 1 tender yang kebanyakan pakai DCS … eh ada 1 pakai PLC….. tapi PLC nya nggak menang …. DCS pemenang itu lebih murah…. nggak tahu kenapa bisa murah …. padahal kan DCS muahal banget….. selain itu juga ada yang bilang ….DCS pun nggak mau kalah … di keluarkan DCS yang skala kecil …. biar bisa saingan juga sama PLC….. 🙂

jangankan saingan antar DCS dan PLC…. sesama PLC aja banyak vendornya …. tinggal user nya aja yang nentuin yang mana mau dipakai……

CMIIW untuk tulisan di atas yah ….. 🙂

oh iya balik ke topik lagi….

Berdasarkan pengalaman …. belajar PLC itu enaknya mulai dari aplikasi kecil2 an dulu …… contohnya rangkaian start stop dg anak relay….. trus langsung di coba ke PLC nya (atau simulasi juga bisa… kalo software PLC nya punya Simulator)…… untuk awalnya coba buka situs ini http://www.plcs.net/ Ada animasinya loh……

Setelah itu baru kita coba satu-satu module2 yang ada di PLC programnya ……seperti Timer, PID, dsb … sambil di simulasikan … atau mungkin langsung dihubungkan ke instrumentnya (biar langsung kelihatan hasilnya ….. 🙂 … ada baiknya hubungi seniornya dulu ) … jadi nanti kita sudah paham kegunaan module2 (atau blok-blok diagram) tsb ….. penerapannya jadi lebih mudah kalau di kasih kasus ……

Trus tipe nya kita bagaimana…. suka programming atau nggak…. soalnya kalo biasa memprogram ….. untuk memprogram PLC nggak kesulitan lagi… karena logikanya sudah jalan ….. tinggal belajar syntax2nya saja……. suka kedua2nya sih lebih bagus ……. kalo nggak suka programming …. harus extra belajarnya…….. tapi nggak usah khawatir….. tinggal pelajari aja program2 existing atau cari contoh2 program (kalo kamu di pabrik … pasti ada kan)…… lalu diutak atik (disimulasi) … nanti juga ngerti sendiri ….. :).

… kesimpulannya sih kalo mau mahir PLC….. harus utak-atik programnya… dan lihat hasilnya… kalo cuman baca doang programmingnya (Ladder Diagram, FBD = Function Block Diagram, SFC = Sequential Function Chart, IL = Instruction List, atau ST = Structure Text)…. cepet lupanya …..

oh iya selain itu juga belajar instrumentnya (termasuk kalibrasi) seperti sensor2nya (limit switch, infrared, dll), control valve, transmitter (pressure, temperature, atau flow), dll …..

jangan lupa belajar wiringnya juga …. itu ada dimanual PLC nya pas beli… oh iya harus tahu hardwarenya juga …. bisa lihat di catalog produk2 PLC nya …..

nah kalo ini udah bisa … programming, hardware (termasuk wiring), instrument, ….. nah baru penggabungannya …. buat sistem…..

step2nya:

1. system apa yang mau kita buat (pakai PLC atau DCS, trus yang mau di kontrol apa saja….. apakah hanya digital saja, atau analog saja atau kedua2an …… atau bahkan ada high speed counter, dll)

2. jumlah input dan output nya berapa banyak…. ini bisa menentukan tipe PLC yang mau dipakai…. small, medium, atau large…..(kayak ukuran baju… hehehe)

3. setelah ini baru kita buat Control Philosophy nya …. misal di tangki minyak atau air … Level Limit Switch High (input) ON maka outputnya berupa HORN ON (bunyi Alarm) dan lampu Signal – Strobe Warning Light ON

4. setelah Control Philosophy dibuat … baru deh di bikin programnya… nah ini tergantung masing2 programmer … ada yang bikin kelihatan ringkas … ada yang bikin malah kelihatan rumit…… tergantung pengalaman dan logikanya masing2 …..

5. baru dijalankan sistemnya….. bisa disimulasi dulu di pihak programmingnya… setelah yakin sekali nggak ada masalah ……baru diaplikasikan ke plantnya …..

lebih sipp lagi kalo belajar MMI (Man Machine Interface) atau HMI (Human Machine Interface) …. kondisi plantnya bisa di buat dikomputer…. dg menghubungkan computer dg PLC nya….. contohnya Wonderware, Panel View nya Allen Bradley, Magelisnya Schneider, dll ….. trus teknologi yang sekarang … akses via Intranet atau Internet…… bayangkan akses plant di remote area… dilihat ‘live’ dari Jakarta ……

ada yang mau nambahin ….?? siapa tahu ada yang lebih oke lagi cara belajarnya nich…. 🙂