Waktu kita melakukan komunikasi menggunakan handphone (HP), kita menggunakan frekwensi dimana HP akan selalu mencari base transmission station (BTS) atau air base radio transmission. Meskipun kita sudah di udara (dalam pesawat), HP akan selalu berusaha mencari frekwensi. Frekwensi yang dipakai HP mulai dari 800 mhz, 900 mhz, 1800 mhz n 1900 mhz. Nah, gelombang2 tersebut selalu punya anak atau buntut frekwensi.

Tanya – uci20032000

Milister, apakah ada yg punya brosur2 maupun hasil riset tentang efek hape terhadap sistem navigasi pesawat terbang?

Juga batasan penggunaan telepon selular di plant migas misal LNG atau oil refinery.

Tanggapan 1 – EG Giwangkara S

Untuk hubungan hape dengan aviasi, kebetulan ada yang pernah menjawab pertanyaan serupa di milis yang lain, berikut saya paste jawabannya. hanya sebelumnya saya mohon maaf sekali jika bahasanya vulgar, maklum karena komunitasnya juga berbeda .. :).

Re: INFO Penting !! Mengapa HP di Pesawat Hrs Mati ?

jadi yang perlu diketahui adalah bahwa waktu kita melakukan komunikasi make hape, kita menggunakan frekwensi dimana hape akan selalu nyari base transmission station (BTS) ato air base radio transmission. meskipun kita udah di udara (dalam pesawat), hape akan selalu berusaha nyari frekwensi. frekwensi yang dipake hape mulai dari 800 mhz, 900 mhz, 1800

mhz n 1900 mhz. nah, gelombang2 tersebut selalu punya anak ato buntut frekwensi.

ilustrasi sederhana buat seorang analis kimia kira2 gini deh; pernah ga melakukan scanning panjang gelombang optimal menggunakan spektro uv/vis ? misal waktu kita scanning lamda untuk analisis besi pake o-phenantrolin, selain serapan di lamda utama di 410 pasti akan dapet serapan di lamda yang lain, bisa diatasnya ato dibawahnya. nah begitu juga dengan frekwensi hape ini, dia selalu punya frekwensi lain yang dikenal dengan anak frekwensi selain di frekwensi yang saya sebutin diatas tadi. Anak frekwensi inilah yang mengganggu frekwensi komunikasi yang dilakukan antara pilot di pesawat dengan air traffic control (ATC) pada frekwensi tertentu yang ga bisa saya sebutin.

jadi, saat yang paling berbahawa adalah make hape ketika pilot mulai melakukan komunikasi dengan ATC, dari mulai take-off sampe landing-approach ato touchdown. inilah saat2 yang paling krusial. Jadi bahaya utamanya disitu.

yang dimaksud ‘menggunakan hape’ itu buka cuma waktu kita nelpon aja, tapi juga waktu kita sms-an. si hape akan tetap nyari frekwensinya untuk bisa menghubungi BTS terdekat. dan frekwensi inilah yang mengganggu komunikasi.

banyak orang yang mengira kalo hape dalam keadaan silent tuh sudah aman. ini anggapan yang bener2 salah.

napa bisa gitu ?

karena meski dalam keadaan silent n diatas dah ga ada sinyal sekalipun, si hape teuteup aja aktif n nyari frekwensinya. coba bayangin deh, pada saat2 krusial seperti itu ternyata ada gangguan frekwensi yang menyebabkan pilot ga bisa komunikasi ma menara ATC, akibatnya si pilot jadi ga tau kudu ngambil mendarat di landayan yang mana. kalo dah gitu kan semua penumpang kena resiko kecelakaan juga.

kudunya sih (dan kayanya memang udah jadi harga mati), begitu masuk pesawat maka hape sudah harus dalam keadaan mati. belakangan dah banyak vendor hape yang dah memfasilitasi hape buatannya dengan offline-mode ato inflight-mode, misal hape komunikator. jadi waktu terbang pun kita masih bisa buka data di hape ato sekedar main game ato dengerin lagu ato nonton pilem tanpa harus mematikan hape secara total.

hanya masalahnya, masih banyak para pemilik hape canggih tersebut yang masih gaptek n belom bisa bedain antara offline-mode ato inflight-mode dengan silent-mode. selain itu maskapai penerbangan sendiri, n vendor hape juga, supaya ga terjadi kesalahpahaman mana hape yang punya fasilitas offline-mode n mana yang ga. jadi hape yang punya fasilitas offline-modepun kudu teuteup mati. ini juga berguna supaya ga jadi tanda tanya buat penumpang laen yang belom punya ato pernah nyobain make hape canggih tersebut. sementara buat para pemilik hape canggih tapi masih gaptek mendingan ambil amannya aja, matiin tuh hape. kalo masih ragu2 juga cabut baterenya.

trus, emang pernah ada kejadian kecelakaan pesawat karena gangguan frekwensi ?

ada, n pernah terjadi di inggris. waktu itu pesawat mo landing n si pilot lagi komunikasi ma ATC buat milih landasan, tapi tiba2 komunikasi terganggu. emang waktu itu cuaca berkabut. tapi ada dugaan komunikasi pilot terganggu bukan karena cuaca, tapi karena adanya gangguan frekwensi sehingga pilot milih landasan tanpa panduan dari ATC, dan ternyata si pilot salah milih landasan. padahal dilandasan yang diambil tersebut ada pesawat kecil yang dah siap mo take-off. akhirnya kedua pesawat tersebut tabrakan.

satu hal yang kudu diinget adalah, hape baru boleh diidupin setelah kita keluar dari pesawat, bukan setelah pesawat berhenti. kenapanya, karena setelah kita keluar dari pesawat, bangunan bandara dah bisa mngeredam bahawya frekwensi hape.

trus gimana kalo masih ada orang yang masih ngidupin hapenya selama dalam pesawat. caranya ya gampang aja, coba bujuk dia dengan cara persuasif. kalo ga mempan coba tegur dengan agak keras n kasih tau bahayanya. Kalo masih ga mempan juga lo ambil deh tuh hapenya n cabut baterenya. kalo dia ga senang n marah dengan perlakuan seperti itu mendingan tabok aja tuh orang, daripada semua penumpang celaka karena kelakuan dia. lagian masih gaptek, katro lan ndeso kok pengen punya hape canggih. ga usah khawatir, kalopun kudu ke pengadilan posisi lo kuat.

trus gimana dengan penggunaan peralatan elektronik laennya, seperti notebook, cd player, mp3/mp4 player, psp ? bahaya ga buat penerbangan ?

untuk tau mana peralatan elektronik yang memancarkan frekwensi n mana yang ga emang perlu pengetahun khusus untuk itu, terutama buat para awak kabin. misal, kalo kita make notebook ato PDA dalam pesawat mestinya ga masalah, asal kita ga buka wi-fi, radio fm, gigi biru (bluetooth) ato gigi kuning (bau)… :p.
jadi jangan dipukul rata bahwa notebook dilarang digunakan dalam pesawat. tapi juga jangan mpe kejadian mentang2 notebook boleh dipake dalam pesawat trus ngidupin wi-fi ato bluetooth seenaknya.

gitu juga dengan pemakaian mp3/mp4 player n ipod. sebenernya kalo Cuma dengerin lagu ato nonton pilem sih ga apa2. tapi masalahnya banyak juga mp3/mp4 player yang dilengkapi fitur gigi biru buat transfer datanya. waktu gigi biru tersebut diaktifkan otomatis akan ganggu komunikasi juga.

trus ada ga regulasi yang ngatur tentang penggunaan peralatan elektronik selama dalam penerbangan ?

ada.

pada keputusan departemen perhubungan direktorat jendral perhubungan udara nomor AU. 4357/DKP.0975/2003 didalamnya menyebutkan kita dilarang menggunakan hape, radio n tv selama dalam penerbangan. tapi kita dibolehkan make komputer portabel (notebook), kalkulator n stereo-set pribadi.

trus gimana dengan air-taintment yang diputar di tv dalam pesawat, kaya di pesawat garuda misalnya ?

air-taintment yang kita tonton itu bukan dari siaran tv, tapi dari pemutaran VCD/DVD. jadi ga ada bedanya dengan kita nonton film di PDA ato komunikator kita.

emang batas antara boleh dan tidak tuh tipis banget. jadi emang perlu ada edukasi yang memadai buat para penumpang n para awak kabin supaya bisa mengerti mana yang bahaya n mana yang ga, terutama sih edukasi buat para penumpang. lagian ngapain juga sih ngidupin hape ketika pesawat sedang terbang, toh diatas juga saya yakin ga ada signal. kalopun ada signal pastinya juga lemah banget, karena kecepatan pesawat yang 350 – 900 km/jam terlalu cepat untuk ‘dikejar’ oleh frekwensi hape.

geto ceritanya…

Tanggapan 2 – Hero Hero

Kalau memang frekuensi HP mengganggu komunikasi ATC kenapa di airport tidak dilarang memasang BTS ? Bukan kah BTS jauh lebih power full dibandingkan HP dalam menganggu kanal komunikasi antara ATC dan pilot ?
Selain itu kalau berbicara ‘anak atau buntut’ frekuensi (tepat nya harmonisa frekuensi), banyak perangkat elektronika selain HP yang membangkitkan frekuensi yang kemungkinan besar juga menghasilkan harmonisa tapi kenapa tidak sekalian dilarang ? contoh sederhana nya Ipod, PSP, atau sebangsanya.

Saya pernah baca artikel (tapi sayang sudah tidak ketemu lagi) katanya FCC melarang karena bisa menggangu peralatan navigasi (bukan hanya radio komunikasi) sedangkan FAA nya bilang belum ada bukti. Beberapa orang malah beranggapan ‘the real reason has more to do with perceived public opinion than hard science’. Malah katanya beberapa airline di Eropa sudah mengizinkan penumpang menggunakan handphone (?)

Tanggapan 3 – EG Giwangkara S

berikut saya paste juga email lain pada thread yang sama

Rakyat High-Class, Tapi …..

Saya sedih mendengar terbakarnya pesawat Garuda , GA 200 pada tanggal 7 Maret 2007, pukul 07.00 pagi, jurusan Jakarta-Yogyakarta di Bandara Adisucipto.
Kejadian itu sungguh menyayat hati dan perasaan.

Kemudian saya teringat beberapa bulan yang lalu terbang ke Batam dengan menggunakan pesawat Garuda juga. Di dalam pesawat duduk disamping saya seorang warga Jerman. Pada saat itu dia merasa sangat gusar dan terlihat marah, karena tiba-tiba mendengar suara handphone tanda sms masuk dari salah satu penumpang, dimana pada saat itu pesawat dalam posisi mau mendarat. Orang ini terlihat ingin menegur tetapi tidak berdaya karena bukan merupakan tugasnya.

Langsung saya tanya kenapa tiba-tiba dia bersikap seperti itu, kemudian dia bercerita bahwa dia adalah manager salah satu perusahaan industri, dimana dia adalah supervisor khusus mesin turbin. Saat dia melaksanakan tugasnya tiba-tiba mesin turbin mati, setelah diselidiki ternyata ada salah satu petugas sedang menggunaka HP didalam ruangan mesin turbin.

Orang Jerman ini menjelaskan bahwa apabila frekwensi HP dengan mesin turbin ini kebetulan sama dan sinergi ini akan berakibat mengganggu jalannya turbin tersebut, lebih fatal lagi berakibat turbin bisa langsung mati.

Cerita ini langsung saya kaitkan dengan peristiwa diatas, kalau saya tidak salah mendengar mesin pesawat tiba-tiba mati pada saat mau mendarat. Mudah-mudahan peristiwa ini bukan akibat HP penumpang. Semoga tulisan ini bermanfaat untuk masyarakat yang sering bepergian dengan pesawat.(KOMPAS).

Rakyat kita ini memang High class.. Handphone nya Mahal, Transportasi pake pesawat. Tapi bodohnya gk ketulungan. Ada yang gk tau kenapa larangan itu dibuat, ada yang tau tapi tetap gk peduli. Orang indonesia harus selalu belajar dengan cara yang keras.

Buat yang belum tahu, kenapa Gk boleh menyalakan Handphone di pesawat, berikut penjelasannya:

Sekedar untuk informasi saja, mungkin rekan-rekan semua sudah mendengar berita mengenai kecelakaan pesawat yang baru ‘take-off’ dari Lanud Polonia
– Medan . Sampai saat ini penyebab kejadian tersebut belum diketahui dengan pasti.

Mungkin sekedar sharing saja buat kita semua yang memiliki dan menggunakan ponsel/telpon genggam atau apapun istilahnya. Ternyata menurut sumber informasi yang didapat dari ASRS (Aviation Safety Reporting System) bahwa ponsel mempunyai kontributor yang besar terhadap keselamatan penerbangan. Sudah banyak kasus kecelakaan pesawat terbang yang terjadi akibatkan oleh ponsel. Mungkin informasi dibawah ini dapat bermanfaat
Untu kita semua, terlebih yang sering menggunakan pesawat terbang.

Contoh kasusnya antara lain:

Pesawat Crossair dengan nomor penerbangan LX498 baru saja ‘take-off’ dari bandara Zurich , Swiss. Sebentar kemudian pesawat menukik jatuh. Sepuluh penumpangnya tewas. Penyelidik menemukan bukti adanya gangguan sinyal ponsel terhadap sistem kemudi pesawat.

Sebuah pesawat Slovenia Air dalam penerbangan menuju Sarajevo melakukan pendaratan darurat karena sistem alarm di kokpit penerbang terus meraung-raung. Ternyata, sebuah ponsel di dalam kopor dibagasi lupa dimatikan, dan menyebabkan gangguan terhadap sistem navigasi.

Boeing 747 Qantas tiba-tiba miring ke satu sisi dan mendaki lagi setinggi 700 kaki justru ketika sedang ‘final approach’ untuk ‘landing’ di bandara Heathrow, London . Penyebabnya adalah karena tiga penumpang belum mematikan komputer, CD player, dan electronic game masing-masing (The Australian, 23-9-1998).

Seperti kita tahu di Indonesia ? Begitu roda-roda pesawat menjejak landasan, langsung saja terdengar bunyi beberapa ponsel yang baru saja diaktifkan.

Para ‘pelanggar hukum’ itu seolah-olah tak mengerti, bahwa perbuatan mereka dapat mencelakai penumpang lain, disamping merupakan gangguan (nuisance) terhadap kenyamanan orang lain.

Dapat dimaklumi, mereka pada umumnya memang belum memahami tatakrama menggunakan ponsel, disamping juga belum mengerti bahaya yang dapat ditimbulkan ponsel dan alat elektronik lainnya terhadap sistem navigasi dan kemudi pesawat terbang. Untuk itulah ponsel harus dimatikan, tidak hanya di-switch agar tidak berdering selama berada di dalam pesawat.

Berikut merupakan bentuk ganguan-gangguan yang terjadi di pesawat: Arah terbang melenceng,Indikator HSI (Horizontal Situation Indicator) terganggu,
Gangguan penyebab VOR (VHF Omnidirectional Receiver) tak terdengar, Gangguan sistem navigasi, Gangguan frekuensi komunikasi, Gangguan indikator bahan bakar,Gangguan sistem kemudi otomatis, Semua gangguan diatas diakibatkan oleh ponsel, sedangkan gangguan lainnya seperti Gangguan arah kompas komputer diakibatkan oleh CD & game Gangguan indikator CDI (Course Deviation Indicator) diakibatkan oleh gameboy Semua informasi diatas adalah bersumber dari ASRS.

Dengan melihat daftar gangguan diatas kita bisa melihat bahwa bukan saja ketika pesawat sedang terbang, tetapi ketika pesawat sedang bergerak di landasan pun terjadi gangguan yang cukup besar akibat penggunaan ponsel.

Kebisingan pada headset para penerbang dan terputus-putusnya suara mengakibatkan penerbang tak dapat menerima instruksi dari menara pengawas dengan baik.

Untuk diketahui, ponsel tidak hanya mengirim dan menerima gelombang radio melainkan juga meradiasikan tenaga listrik untuk menjangkau BTS (Base Transceiver Station). Sebuah ponsel dapat menjangkau BTS yang berjarak 35 kilometer. Artinya, pada ketinggian 30.000 kaki, sebuah ponsel bisa menjangkau ratusan BTS yang berada dibawahnya. (Di Jakarta saja Diperkirakan ada sekitar 600 BTS yang semuanya dapat sekaligus terjangkau oleh sebuah ponsel aktif di pesawat terbang yang sedang bergerak di atas Jakarta ).(Varis/ pertamina).

Sebagai mahluk modern, sebaiknya kita ingat bahwa pelanggaran hukum adalah juga pelanggaran etika. Tidakkah kita malu dianggap sebagai orang yang tidak peduli akan keselamatan orang lain, melanggar hukum, dan sekaligus tidak tahu tata krama?

Sekiranya bila kita naik pesawat, bersabarlah sebentar. Semua orang tahu kita memiliki ponsel. Semua orang tahu kita sedang bergegas. Semua orang tahu kita orang penting. Tetapi, demi keselamatan sesama, dan demi sopan santun menghargai sesama, janganlah mengaktifkan ponsel selama di dalam pesawat terbang.

Semoga suatu hari rakyat kita bisa sedikit lebih pintar.

Tanggapan 4 – adhitya@pertamina-ep

Utk hape terhadap aviasi bs diliat di http://www.romystevenj.com/2009/05/anda-bisa-membuat-pesawat-jatuh.
Mudah2an bs bantu info yg dibutuhkan..