Menilai karakter sesorang tidaklah mudah, baik buruk perilaku seseorang akan sangat dipengaruhi oleh faktor internal dan eksternal. Ok coba kita tengok hubungan faktor ekternal dengan perilaku karyawan tersebut tentu kita tidak boleh mengeneralisirnya. Kalau kita perhatikan dibeberapa spbu, supermarket dll mereka jarang menyediakan uang receh dan terkadang uang kembalian diganti dengan permen toh kita terima walau dengan rasa kesal, nah bagaimana dengan kasus spbu tersebut ini jelas ada unsur kesengajaan yang selama ini dibenarkan oleh sistem, sistem yg mana ya sistem yg berlaku dimasyarakat. Coba kalau metode pembayarannya yg diubah dengan mengikuti metode seperti di negara tetangga dimana pembayaran dilakukan di kasir setelah itu pompa hidup atau dengan lansung menyebutkan jumlah rupiah yg dimaksud kan lebih mempersempit kesempatan pada rekan rekan tadi untuk mencari keuntungan pribadi.

Tanya – riksha lenggana

Dear Rekan Milis,

Saya mau tanya & sedikit sharing pengalaman.

Setiap hari, saya berangkat kerja pakai motor dengan kapasitas tangki +/- 3.7 liter.
Jarak rumah ke Kantor kira-kira 25 km & 2 hari sekali ‘mampir’ ke SPBU warna Merah Putih 🙂 .
Karena di daerah saya, yang ada ya SPBU warna itu.

Beberapa hari ini saya di buat kesal.

Setiap isi Premium dengan uang Rp 15000, tangki udah keburu penuh (karena masih ada sisa BBM sblmnya).
Kadang2, baru Rp 13500, pompa udah berhenti & karyawan SPBU terus ngisi agar dapat Rp 15000.
Ternyata tidak bisa. paling kenceng dapet pol Rp 14350.
Setelah di bayar, ternyata kembalian tidak kunjung muncul.
Pertamanya sih, oh, cuma 500 perak. biarin aja deh…
terakhir 750 perak gak nongol juga tuh kembalian.

Yang jaga pompa belagak pilon, pura2 sibuk ngatur duit di tangan.
waktu di tegur, enteng aja dia ngejawab ‘maaf bang, recehannya kurang’.
nominalnya sih gak masalah, tapi masak harus negur & di liatin orang2 lagi.

Ternyata pas ngobrol dengan rekan sejawat, mereka juga ngalamin hal ini.
Masih untung dapet kembalian uang ‘permen’ ala Mall / supermarket.

Pertanyaannya, uang tsb lari kemana ya.

1. ke pemilik SPBU kah ?

2. ke karyawan tsb kah ?

Sekarang sih, kasih pas aja Rp 10000. klo kurang, ya mampir lagi
Trus, bagi rekan yg pernah (sering) ‘mampir’ ke SPBU warna lain di kota lain pernah gak ngalamin gini ?

Trims sharingnya & No offense please.

Tanggapan 1 – Cika

Sebenernya di akhir sharing nya sudah ada solusi nya tuh Mas/Mbak, dengan ‘isi Rp 10.000 saja kalau kurang mampir lagi’ :).

Alahamdulillah saya belum pernah ada masalah mengisi bensin di Si Merah-Putih itu, makanya sampai sekarang saya masih cinta dan setia sama dia.. he he Apalagi ibaratnya beli baju, harus yang ‘PASTI PAS’ ;).

Tanggapan 2 – adi harjono

Gak usah puyeng/kesel mas/mbak riksha di SPBU jaman saiki sudah hampir semuanya digital. input yang di minta khan bisa di masukkan apakah berdasarkan rupiah atau berdasarkan liter yang di keluarkan. kalo jaman dulu yang masih manual memang jarang orang beli bensin dengan itungan duit karena masih harus itung manual berapa liternya. tapi kalo sekarang apalagi harga bensin naik turun rada susah kalo pake literan. kasih aja duitnya .. mo 10rb, 13rb set di pom bensin nya langsung deh keluar bensinnya sebanyak nilai uang itu.. saya malah baru tau kalo isi bensin masih ada orang yang bingung dengan kembalian …he…he..

Tanggapan 3 – Zhuafri,ST

hehehehehe… seru juga baca2 share dari rekan2 neh..

pengalaman aja neh saya, sebagai biker sejati harus tau tip and trik..

Jangan minta dan oke bila di minta ‘ISI FULL PAK…??’

bila aja :

‘Nanti, mba/mas… saya lihat dulu tangki saya’ (sembari ngintip tengki, dan perkirakan yang tepat) dan bilang :

‘sepuluh ribu aja, mba/mas… buat besok lagi sisa nya’.

Tanggapan 4 – ROSES-Man

ya memang, kita harus mengenal karakteristik kendaraan kita juga…. ya seperti biasa di indonesia, kl belanja apapun juga pasti dibuletin juga…..atau malah lebih parah dikasih kembalian permen (untung gak ada spbu yang pake trik ini). Solusinya memang kl gak bilang isi penuh, ya kasih aja uang kira2 yang sdikit di bawah perkiraan kebutuhan kendaraan kita. Di beberapa SPBU merah putih itu, terutama yang di pinggiran, memang perilaku seperti itu yang terjadi… tapi ada untungnya juga sih, kl misalnya kita harus bayar 10.200… seringnya mereka cuma minta 10ribu aja (kl lebihnya dibawah 500rp), mungkin subsidi silang kali ya……. hehehe…….

Cuma ada yg menggelitik saya neh, anda pakai motor dengan jarak tempuh 50 km (2 x 25km), tapi harus isi bensin 6 liter (asumsi 13500 setiap isi)? apa gak boros tuh motor anda? masa sih bisa sampai 1 liter : 9 km? kl saya sih 15ribu bisa hampir 2 minggu, hehehe……..

*biker:home2stationONLY

Pembahasan diatas dapat dilihat dalam file berikut: